SUPERMARKET 2

Terus terang saya bukan tipe orang yang senang berlama-lama belanja pun sekedar window shopping.  Pergi ke Mall dan sejenisnya biasanya bener-bener karena sedang ada kebutuhan, atau diajak menemani suami dan anak-anak or sekedar janjian hang-out makan-makan sama teman-teman dekat.  Yang paling sering adalah ke supermarket jika ada keperluan dapur yang memang tidak dijual oleh pasar-pasar tradisional.  Itupun untuk membeli hal-hal yang menurut suami justru lebih murah jika dibeli di sana.

Waktu yang dipilih pun biasanya bukan saat-saat yang populer ketika orang belanja bulanan.  Gak tahan sama penuh dan lama ngantri ketika membayar.  Kalau sudah terlihat sesak dan antrian di kasir sudah mengekor, saya lebih milih pulang aja dah.  Jadi, jika memutuskan untuk ke sana, saya lebih memilih pada tengah bulan atau di tanggal-tanggal yang bukan hari gajian dan di jam-jam yang sekiranya tidak penuh, seperti tepat saat supermarket buka dan pulang ketika pengunjung mulai ramai berdatangan.  Memang sih konsekuensinya stok barang tidak “sepenuh” jika tiba masanya orang-orang sibuk belanja bulanan.  Tapi paling tidak saya sudah tidak buang-buang waktu untuk ngantri.  Entah itu ngantri menimbang, ngantri dilayani ketika ingin beli sesuatu di bagian froozen foods (seperti daging, ayam, ikan dll), tapi juga nungguin bayar yang seringnya bener-bener menyita waktu.

Tapi ternyata strategi seperti ini tidak selamanya mulus. Pernah suatu kali, di saat yang tidak ramai, ternyata kasir yang buka cuma sedikit.  Sudah milih ngantri yang paling sedikit, eeehh ternyata malah lama karena yang belanja lupa nimbang atau ada barang yang dibeli tidak ada atau susah dibaca barcode nya.  Duh, kalo sudah begitu biasanya bawa’annya bete deh.

Pernah juga kejadian, ada yang belanja sampe beberapa keranjang tapi akhirnya batal belanja karena ketika menggesek credit card ternyata ditolak. Coba lagi pake credit card lain, ditolak juga.  Kasir sudah menawarkan membayar dengan debit, customer menolak karena dananya tidak cukup.  Alamaaaakk, sedari tadi nungguin lama, akhirnya sia-sia.  Kasirpun saya liat menarik napas panjang.  Hakul yakin pasti ngedumel tuh di hati.  Yang belanja juga langsung kabur menahan malu.  Dduuhh apa gak ngecek-ngecek dulu toh yaaaaa ….  Waktu nunggu jadi lebih lama karena kasir harus manggil supervisornya untuk ngebatalin semua transaksi yang sudah terketik.

Ada juga satu kejadian, pembeli asik aja nambah2in belanjaan sambil mbayar.  Ternyata si emak sengaja ngantri duluan, sementara suami bolak-balik nyari barang yang mau dibeli.  Gilak nih orang. Terpaksalah, proses transaksi nunggu si bapak yang berkali-kali ngambil barang baru, sementara kita-kita yang ngantri pasang muka jengkel. Egois bener ya orang tipe begini.

Seperti kata pepatah, dimanapun kita berada, adab tetap harus dijaga.  Jadi ketika saya melihat orang belanja tidak menggunakan adab yang baik, wwwuiihh gatel deh pengen negor.  Di lorong toiletries misalnya.  Beberapa kali saya lihat orang-orang tidak beradab menyemprotkan wewangian atau mencoba materi jualan yang jelas-jelas bukan tester.  Membuka casing, semprot sana sini, kemudian ditaruh lagi karena tidak jadi dibeli.  Pernah juga liat, ada ibu-ibu yang membuka plastik bungkusan pembalut hanya untuk sekedar ngecek apakah pembalut itu gampang lecek.  Terus dengan cueknya melempar kembali bungkusan tersebut dan ngomong “aaahh ini sih daya serapnya gak bagus nih…” …haaa?? yang bener aja Buk, emang situ langsung nyoba? Terus taunya daya serap gak bagus darimana coba? haddeehh

Memang sih, pemilik supermarket adalah kerjaan duit, tapi biar bagaimanapun jika kita merusak segel atau melakukan sesuatu yang tidak patut, kita sudah tidak berlaku adil dan sopan, termasuk tidak menghargai orang lain yang mungkin justru membutuhkan atau sedang mencari barang yang sudah kita rusak segel atau bungkusnya.

Ada lagi 1 cerita yang saya dapat dari penjaga jualan ayam, ikan, daging, di froozen area.  Satu ketika ada seorang Ibu yang membeli 1kg ikan mas dan meminta si Mas membersihkan apa yang dia beli.  Saya pun mengantri karena beliau memang sudah menimbang duluan.  Menunggu dengan sabar, saya perhatikan si petugas dengan cekatan membersihkan kemudian membungkus kembali, sementara si Ibu, mungkin karena ada barang lain yang ingin dibeli, meninggalkan area itu dalam rentang waktu yang cukup lama.  Ketika tiba giliran saya, Ibu tersebut nongol dan mengambil ikan yang sudah diplastikkan.  Tidak ada sekian detik, si Ibu nampak marah-marah, “kok mahal amat sih Mas?”, dengan sopan si petugas menjelaskan bahwa barcode yang dia kasih sudah sesuai dengan harga yang tertera.  Saya otomatis juga ikut melirik.  Tanpa rasa bersalah, si Ibu balik menimpali.  “Itu kan harganya Rp 1.900,-“.  Eits, saya langsung senyum-senyum (padahal sumpah pengen ngakak).  “Itu kan harga per ons Bu, sementara Ibu beli 1kg”.  Entah kesel atau malu si Ibu langsung melengos pergi, meninggalkan petugas yang bengong.  Aeeeehh …teganyaaaa ….  gimana tuh nasib si ikan? Wah seandainya saya memang butuh, tak beli deh, tapi berhubung stok ikan mas masih banyak di kulkas, ya ogah juga buang-buang duit atas nama orang yang tidak saya kenal.

SUPERMARKET 3  SUPERMARKET 4

Di balik cerita-cerita yang kurang menyenangkan di atas, ada 1 hal yang bikin saya betah berlama-lama di supermarket.  Suka banget ngeliat jejeran sayur atau aneka buah yang disusun rapi, bersih dan berwarna-warni.  Terutama di saat-saat tahun baru cina.  Stok buah impor biasanya berjejer rapih, penuh, berwarna-warni dan dengan harga yang miring dibanding buah lokal. Buat yang tinggal di perkotaan, pemandangan hijau royo-royo begini serasa memandang ke kebun sayur atau buah yang memang jarang bahkan hampir tak bisa tiap hari dinikmati.

Saya juga suka melihat jejeran minuman-minuman yoghurt, susu dan sejenisnya, yang juga nampak cantik disusun.  Warna-warna buah yang keluar dari packaging yang transparan sangat menggoda selera.  Seringnya sih saya beli karena tertarik dengan kemasan atau warna buah yang muncul hasil dari olahan hahahaha…. Untung gak punya penyakit diabetes, jadi masih bebas bisa menikmati minuman-minuman tersebut, walaupun juga masih dalam jumlah yang terbatas.  Secara dengan umur segini, harus pilih-pilih produk dairy yang aman buat badan, terutama lambung dan maag saya yang sering tidak bisa diajak kompromi.

SUPERMARKET 1

Selebihnya yang juga saya suka adalah ketika ada produk-produk tertentu yang sedang promo.  Naah yang begini ini nih, saya gak bakalan lewatkan kesempatan untuk mencoba biarpun testernya dipotong kecil-kecil seujung kuku..hihihihihi…

Above all, saya dan keluarga menganggap bahwa supermarket (besar) adalah hiburan sendiri bagi kami ketika tidak punya tujuan lain untuk refreshing.  Jadi biasanya, setelah keliling-keliling di supermarket, kami mengaso dulu di resto yang ada di mall tersebut, baru kemudian pulang ke rumah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here