Jadwal bulanan nengokin anak yang sedang kuliah di Bandung akhirnya jadi agenda tetap sekaligus regular staycation di beberapa hotel yang sesuai dengan budget kami. Untuk akhir pekan kali ini pilihan jatuh pada Ivory Hotel Bandung (Ivory) yang berada di Jl. Bahureksa. Hotel bintang 3 yang walaupun berdiri di atas lahan yang sempit nyatanya punya layanan yang mumpuni, kamar yang cantik dan bersih, plus makanan yang enak-enak.

Sofa-sofa sederhana dan colorful di area lobby | Ada 1 moto yang menyenangkan banget | Feels Like Home

Baru sempat check in sore hari menjelang maghrib karena berjam-jam meluruhkan rindu kepada anak, hotel masih tampak dipenuhi oleh para tetamu yang mendaftar akan menginap. Everjoy Coffee and Cafe yang terlihat dari depan juga mulai dipenuhi oleh pengunjung dengan parkir kendaraan yang berdesakan disana-sini. Wangi aroma kopi menyeruak saat saya mengintip ke cafe yang berada persis berdampingan dengan area receptionist ini. Pengen mampir sebenarnya. Tapi peluh sudah terlalu lengket di badan. Kalau sudah begini yang terlintas lebih dahulu di pikiran adalah enaknya mandi dan selonjoran sebentar ngelurusin pinggang.

Gak perlu waktu lama untuk mengurusi administrasi sampe akhirnya kami mendapatkan kamar di lantai 2. Dapat kamar yang menghadap ke jalan raya (Deluxe City View), warna abu-abu berikut turunannya menyambut kami yang merasa kelelahan. Ranjang ukuran King, TV besar di atas sebuah kabinet ukuran sedang, lampu-lampu ruangan yang temaram, 4 bantal dan 2 guling besar-besar (ini kali ke-2 saya bertemu guling di kamar hotel), meja ukuran sedang, kaca dengan bingkai kayu, dan sebuah sofa duduk panjang, terlihat bersih dan nyaman berada di dalam kamar. Berbagai fasilitas compliment dan refreshment pun tersedia. Termasuk kebutuhan toilettries yang sangat lengkap layaknya hotel berbintang. Kesan pertama, yang menurut saya, sudah nyenengin banget.

Ivory Hotel Bandung | Suasana dan fasilitas di dalam kamar
Ivory Hotel Bandung | Suasana dan fasilitas di dalam kamar
Toilettries yang lengkap banget | Ada juga brosur tawaran dari hotel jika kita ingin memesan bantal berisi bulu angsa

Oom Resto. Rumah Makan Tetangga Ivory yang Highly Recommended

Perut keroncongan akhirnya membawa kami untuk keluar kamar. Karena tak ingin terjebak dengan kemacetan Bandung yang sering terjadi setiap weekend, kami memutuskan untuk mencari restoran yang bisa ditempuh dengan berjalan kaki. Gak terlalu susah ternyata, karena hanya dalam beberapa langkah kami menemukan Oom Resto yang dari signage bagian depannya mempromosikan menu otak-otak modern sebagai specialties mereka. Well, sebagai penggemar berat ikan, rasanya pas banget kalo nyobain kudapan yang, bagi saya, tak pernah membosankan. So how about the resto? Definitely highly recommended. Otak-otaknya lembut banget. Rasa ikannya pun perfect. Enaknya berasa sampai gigitan terakhir. Bumbu kacangnya juga oke banget. Walaupun gak terlalu kental, sentuhan rasa kacangnya dan campuran bumbunya top habis. Kami sampai pesan 2 porsi (6bh untuk 1 porsi) saking lezatnya.

Selain otak-otak, menu yang lain pun ada. Malam itu kami juga memesan Nasi Goreng Hangus, Nasi Hotplate, dan Mie Ayam Hotplate. Semuanya sempurna. Tasty luar biasa. Tapi untuk pemakan dalam jumlah banyak atau yang daya tampung lambungnya setara dengan sebungkus nasi padang, sepertinya kudu mesen 2 porsi deh. Ukuran/porsinya tidak begitu besar soalnya. Untuk semua makanan (5 item) plus 2 gelas jeruk peras murni dan 1 Lemon Sprite plus pajak, kami membayar sekitar Rp 316.000,-. Harga yang masih reasonable menurut saya. Apalagi dengan kualitas makanan yang sama sekali tidak ada yang mengecewakan.

Oia, design interior restonya juga patut diacungin jempol loh. Sentuhan retro begitu terasa. Istagramable dan layak untuk diabadikan di lini medsos kita. Dengan ukuran ruang yang memanjang dan dibangun habis, rancang dalam bangunannya cukup bijak saya rasa. Kursi dan meja ditata lurus berbaris sehingga tidak memunculkan efek sempit. Dinding yang berhiaskan keramik-keramik putih berbentuk perlengkapan makan pun terpasang teratur, unik dan memberikan kesan luas.

Our perfect dinner di Oom Resto Bandung
Salah satu sisi design interior dari Oom Resto Bandung

Melangkah kembali ke Ivory dengan perut yang penuh terisi, saya merasakan suasana jalan yang tenang dan tidak hiruk pikuk. Saat itu saya menyadari bahwa Ivory ini ternyata berada di lingkungan perumahan elit yang tidak jauh dari Dago dan walking distance ke Jalan Riau. Masih ada beberapa rumah yang tetap dijadikan tempat tinggal selain beberapa yang sudah beralih fungsi menjadi resto atau toko seperti Mie Bakso Bahureksa, Jamanao Resto, Fukuzushi Sushi, Speedlife Cafe, Kanne Pizzeria, serta sebuah toko outfit (lupa namanya) yang cukup luas dan berada persis bersebelahan dengan Ivory. Jadi kalo mendadak harus menginap atau kekurangan baju, naaahh boljug tuh belanja di outlet yang satu itu. Ada juga outlet Sport Station yang gedungnya besar banget di ujung jalan. Surga nih buat penggemar sneakers dan tentunya penggila perlengkapan olah raga.

Everjoy Coffee & Cafe, Sarapan Pagi, dan Fasilitas Hotel

Waktu menunjukkan pkl. 08:00 wib ketika saya dan Fiona (anak saya) terbangun dari tidur. Sementara kami bermalas-malasan, suami sudah olah raga di Lapangan Gazebu yang jauhnya kira-kira 1.5km dari Ivory. Meski cahaya matahari mulai garang mengintip dari balik gorden di belakang TV dan berhadap-hadapan langsung dengan kasur, kami berdua lebih dari segan untuk bersegera bangun. Kasur yang empuk, pendingin ruangan yang pas, dan bantal guling yang nyaman, serasa pengen dipeluk sepuas mungkin.

Tapi teriakan perut minta diisi dan kegiatan lain di hari Minggu sudah menunggu, memaksa kami untuk mandi dan memanfaatkan waktu yang tersisa semaksimal mungkin. Everjoy cafe, yang ada di ground floor, saat kami datang, sudah dipenuhi oleh para penginap. Saya menebarkan pandangan ke sekitar cafe sembari menunggu anak saya yang sudah gak sabar pengen nyobain hidangan-hidangan yang tersedia pagi itu. Ivory menyediakan 3 spot area untuk makan pagi ini. 1 di dalam cafe yang berada d depan counter barista, kasir, dan bakery stool. 1 juga di dalam cafe yang berada 1 garis lurus dengan food stall. Sementara 1 lagi di teras, semi open-air, yang semalam kami lihat penuh oleh pengunjung yang menikmati kopi sambil mendengarkan live music.

Kami memilih duduk di area ke-2 dengan sofa empuk yang ada senderannya dan pernak pernik unik serta klasik yang terpajang sepanjang dinding. Food stall nya sendiri berada di bagian belakang, tidak begitu besar, tapi cantik banget dengan wall mural yang memukau. Saya sampe bingung antara mau memotret dulu dan makan belakangan atau sebaliknya. Tapi demi mendapatkan foto minim manusia, akhirnya saya memutuskan untuk mengerjakan opsi pertama. Mumpung para tetamu sebagian besar sedang gak ngantri ngambil makanan atau minuman.

Peletakan hidangannya sangat rapih dan terjaga kebersihannya. Cuma memang petugas agak sedikit lambat mengisi. Mungkin karena seringnya tetamu bolak balik ngambil kali ya. Jadi kosongnya cepet banget.

Di sisi kanan ada bubur ayam dengan pilihan topping yang banyak banget. Kuah buburnya pun disediakan 2 jenis. Kuah bening seperti soto atau kuah dengan sedikit santan seperti bubur Sukabumi. Ada 2 pilihan kerupuk (emping dan kerupuk merah putih kecil), 2 jenis kecap (asin dan manis), kacang kedelai, suwiran ayam, bawang goreng, potongan seledri, irisan telor rebus, dan tentu saja sambal. Semua diletakkan di dalam wadah stainless berbentuk bulat. Saya mendadak kebayang rantang jaman baheula.

Sederet dengan tawaran bubur ini, Ivory juga menghidangkan makanan berat dengan nasi dan lauk pauk yang meng-Indonesia sekali. Ini juga cepet banget habisnya. Terutama ayam yang dimasak steam tapi diberi bumbu. Biar terlihat sedikit pucat, nyatanya bumbu itu meresap dan bikin ayamnya gak hambar untuk dinikmati. Lauk lainnya adalah potongan-potongan kecil tahu crispy. Garing di luar tapi lembut banget di dalamnya. Tadinya saya pikir “daging” tahunya bakal sedikit, mirip seperti tahu pong. Tapi ternyata isinya padat. Gurih khas tahu Bandung yang memang terkenal enak. Sayurnya cuma ada 1. Kailan tumis. Ini juga enak. Masih krenyes-krenyes ketika digigit. Tapi akan lebih baik kalo dipotong-potong dulu supaya tamu gak ribet makannya.

Sebelahan dengan sarapan berat dengan nasi, ada sungguhan American Breakfast dengan pilihan berbagai macam roti dan selai. Disediakan pemanggang untuk self service dan tatakan kayu untuk memotong. Persis berhadapan dengan sisi terujung ini, ada 2 layanan yang langsung ditunggu oleh chef Ivory. Satu khusus untuk masak telur dan satu lagi membuat tumis Salmon. Saya belakangan mencoba Salmon ini karena yang ngantri gak habis-habis. Tapi akhirnya kebagian juga setelah kekenyangan makan bubur. Rasanya? Kalau ada jempol tangan lebih dari 2, saya bakalan ngasih pujian 10 jempol. Chef nya cewek tapi cekatan dan luwes gerakan tangannya. Keren ah.

Untuk semua makanan yang saya coba, urutan teratas adalah Salmon tadi. Kemudian disusul dengan bubur dengan kuah sedikit santan, dan tahu crispy. Khusus untuk Salmon, meskipun kudu sabar mengantri, pastikan Anda coba yang satu ini ya. Much worth to try.

Tumis kailan dan tahu goreng crispy
Pilihan teh seduh merk Tong Tji yang banyak banget pilihannya | Yang kanan adalah Salmon tumis
Aneka topping bubur ayam | Juara rasanya

Spot terakhir dari rangkaian food stall adalah aneka hindangan penutup, aneka kue, fresh salad dengan berbagai salad dressing, teh merk Tong Ji dalam berbagai rasa, dan tentu saja kopi yang menjadi adalan Everjoy Cafe.

Printilan cantik selain hiasan dinding adalah tatakan piring yang bergambar profile Everjoy (kepala seorang wanita dan pria yang berhadap-hadapan), plus celemek cantik yang dikenakan oleh waiters. Meskipun para petugas ini tidak berseragam, mengenakan pakaian non formal (kaos dan celana jeans), saya mendapatkan kesan santai tanpa harus resmi-resmian makannya. Semua tampak sumringah dan cepet bereaksi ketika meja-meja tamu mulai dipadati oleh piring-piring kosong.

Sambil menunggu suami yang ternyata belum kembali dari olah raga pagi, saya memotret beberapa item-item cantik yang masih berada di lantai terbawah. Dalam satu ruangan khusus berkaca ada sebuah mesin penggiling kopi yang besar dan katanya baru tahun lalu dibeli oleh pemilik hotel. Mesin ini diaktifkan tiap hari Jumat (malam) yang mengolah beberapa jenis kopi baik produk luar (yang jumlah dominan) dan kopi dalam negri. Ada juga sofa yang nyaman banget buat ngobrol-ngobrol sambil ngopi atau sambil membaca, rak-rak kayu tinggi yang berisikan buku-buku, majalah, dan tentu saja pernak pernik antik. Di rak ini saya menemukan mesin tik jadul yang bersejarah sekali tampaknya. Bergabung dengan semua ini ada sebuah function room dengan dekorasi yang ciamik. Tidak terlalu besar tapi cukuplah untuk mengadakan sebuah private meeting atau menjamu teman atau rekan bisnis di acara makan pribadi dengan jumlah orang yang terbatas.

Mesin jumbo penggiling kopi
Function Room yang berada di lantai dasar | Menyatu dengan Everjoy Coffee & Cafe
Area Everyjoy Cafe | Nyaman banget untuk duduk-duduk sambil ngobrol, membaca, dan tentu saja menikmati secangkir kopi

Hotel dengan jumlah kamar 59 unit ini menurut saya lebih dari convenient untuk dijadikan referensi tempat menginap selama berada di Bandung. Khususnya bagi mereka yang sedang dinas di kota ini atau dalam perjalanan bisnis dan ingin berada di satu tempat dalam lingkungan perumahan yang tidak bising dengan lokasi yang strategis. Pergi jauh dari rumah tapi tetap merasakan seperti berada di rumah. Situasi yang pas dengan moto yang dituliskan di dinding guest receiving area di lobby depan, Feels Like Home.

Dari beberapa tautan reservasi hotel on line, rate dan review untuk Ivory sangat bagus. Hampir sebagian besar memberikan penilaian di atas angka 8. Pantas sih menurut saya karena walaupun hanya menginap semalam, saya merasakan atmosphere kenyamanan di atas rata-rata, baik dari segi pelayanan, fasilitas, maupun hidangannya. 3 poin penting yang wajib dikedepankan oleh sebuah bisnis pelayanan penginapan dimanapun dia berada.

Di lorong kamar yang bersih dengan sentuhan warna adem menyenangkan
Guests receiving area | Sofa nyaman, teduh dengan moto yang terpampang Feels Like Home
Tampak depan lobby dari area parkir
Mesin-mesin tik yang unik dan antik
Bersama suami di teras depan Everjoy Coffee & Cafe

IVORY HOTEL Bandung | Jl. Bahureksa No. 3, Bandung 40115, Jawa Barat | Official website www.ivory-bandung.com

#IvoryHotelBandung #HotelInBandung #WeekendInBandung #BandungTrip #FamilyWeekendInBandung