Comfortable Seats
Comfortable Seats

Salah satu kegiatan yang paling saya sukai ketika liburan di Bali adalah menikmati sunset.  Duduk-duduk, ngobrol, ngemil-ngemil cantik sambil nungguin matahari terbenam itu rasanya gimanaaa gitu.  Apalagi tempatnya nyaman, cozy, camilan (makanan dan minumannya) enak dan ditemani oleh orang-orang yang kita sayangi.  Klop deh rasanya.

Atas usulan seorang teman di Bali, saya dan keluarga memutuskan untuk menikmati 1x sunset di resto ini, yang kebetulan (pada waktu saya ke sana) memang masih baru.  Berlokasi dalam satu lingkungan dengan AYANA RESORT, UNIQUE ROOF TOP resto and bar ini exactly satu kompleks dengan bangunan RIMBA HOTEL.  Jadi buat teman-teman yang mungkin sudah pernah ke Rock Bar dan Ayana Resort, kita hanya perlu berkendara sekitar 2-3 km setelah pintu masuk kompleks Ayana, kemudian belok kiri di pertigaan pertama.  Tidak ada bangunan lain selain menuju ke Rimba Hotel.

Setelah sempat lost mencari entrance gatenya, kami akhirnya nekad masuk melalui area lobby Rimba Hotel.  Dan ternyata bener memang bangunannya jadi satu paket.  Melewati lobby hotel, belok ke kiri kemudian naik lift ke lantai paling atas (di lift juga tertera dengan jelas) dan begitu keluar kita akan disambut dengan wall art work yang unik dan menarik, sementara pintu masuk bar ada di sisi kanan setelah menapaki beberapa anak tangga.

Entrance Area (depan lift)
Entrance Area (depan lift)

Kesan pertama yang saya dapatkan dari tempat ini adalah suasana open and half-roof bar yang cocok banget untuk private party.  Kalo boleh jujur, kurang pas kalo bawa anak-anak di bawah 17th.  Bukan karena kesan yang macam-macam ya, tapi sentuhan susunan fasilitas tempat duduk, bar dengan sajian liquor berbagai merk dan tempat leha-leha yang sepertinya lebih cocok dinikmati oleh pasangan-pasangan dewasa.

DSC_0044  DSC_0048

Di lantai dasar, begitu masuk, kita dimanjakan dengan bar di sisi kiri, kursi leyeh-leyeh yang ngundang tidur di bagian tengah, dan kolam renang kecil di sisi  kanan.  Di depan kolam, disediakan beberapa couch yang diatur berkelompok, bisa dipake sambil tidur-tiduran atau ngumpul bersila, sehingga kalo kita memang datang dengan rombongan sirkus tapi tetep gak mau diganggu sama tetangga meja, ya bisa banget.  Tempat duduk-duduk ini berlantaikan kayu, menghadap langsung ke pegunungan Uluwatu dan pemandangan laut yang jauh.  Bagian pinggir dibatasi oleh pagar kaca tebal dan tiang besi yang kokoh bukan main.  Lantai kayu juga dihiasi dengan lampu-lampu unik berwarna warni.  Suka banget deh liat ornamen lampu-lampu kacanya.  Sayang waktu itu saya datangnya bukan di waktu malam hari, jadi gak bisa nikmati indahnya lilin yang dipasang di dalam lampu-lampu kaca-kaca itu.

DSC_0012  DSC_0018  DSC_0024

DSC_0023  DSC_0030

Soal menu, menurut saya sih so-so lah, kualitas sih setara dengan harga tapi masalah porsi yang jadi kasus hehehehe. Porsinya terlalu sedikit ya bok.  Jadi jangan datang ke sini dalam keadaan perut kosong dan berharap sekali makan langsung kenyang yak.  Gak bakalan terkabul dah hahahaha.  Tapi kalo tujuan seperti tadi yang saya sebutkan, cuma ngemil-ngemil cantik, ya bolehlah.  Apalagi buat yang sengaja diet …mmmm…cucok banget.  Kalo buat saya sih, bener-bener cuma 1/2 lambung tuh porsinya.  Resto sebenarnya menawarkan paket Rp 40.000,- ++ untuk ukuran kecil, Rp 50.000,- ++ untuk porsi sedang dan Rp 60.000,- ++ untuk porsi besar, tapi berhubung pilihan menu paketnya gak ada yang sreg, jadilah kami memesan ala carte aja.

Anak saya yang memang cenderung takut salah pesan alias kurang berani berpetualang dengan aneka kuliner, memutuskan untuk memesan 1 porsi nasi goreng.  Hahahaha….bener-bener menu andalan di saat kita mati gaya.  Begitu pesanan datang…mmmm…penampakannya sih standard hotel bintang 4…tersusun rapi dan menarik.  Saya yang awalnya under-estimate sama menu “mati gaya” ini, akhirnya tergoda untuk mencicipi setelah melihat anak saya yang anteng melahap butir demi butir nasi goreng.  Oooohh pantesan….ternyata nasgor nya endes pake banget. Sebelas duabelas sama abang-abang dorongan tapi penampakannya jauh lebih mewah … yaaeyalaahh…wong seporsinya puluhan ribu rupiah….hehehehe.

Selesai makan setengah kenyang, saya coba menjelajah lantai atas dengan harapan menemukan beberapa spot indah seperti yang mereka up-load di official websitenya.  Waaahh….bener banget.  Dari lantai atas ini, pegunungan Uluwatu dan laut lepas, serta keindahan kolam renang dan taman Hotel Rimba, terlihat jelas dari sini.  Teras lantai 2 yang mendekat ke kaca pinggir serasa pas banget dengan kursi-kursi bar dan meja-meja kecil untuk nongkrong dan minum-minum.  Ada juga meja panjang dari kayu yang unik, dilengkapi dengan kursi-kursi yang menghadap ke arah pegunungan.  Pastinya cucok banget untuk ngobrol-ngobrol sambil menikmati sunset atau menghabiskan malam dan ngobrol berlama-lama.

DSC_0033   DSC_0038  DSC_0032

Sayangnya niat ngambil beberapa spot foto yang bagus selama sunset tidak saya dapatkan karena kondisi cuaca yang gak jelas.  Aeeehh…gagal dah misi utama ke sini.  Anak-anak juga sudah ribut pengen lanjut jalan-jalan karena gak betah dengan suara jembrang-jembreng house music yang diputar selama berada di sana.  Well, like I said, tempat ini wayahnya memang bukan buat anak-anak hihihihihi.

Buat temen-temen pekerja event, kalo mo ngadain private party, tempat ini highly-recommended deh.  Lantai bawah bisa buat full hang-out, sementara lantai atas bisa buat ketemuan orang-orang yang ingin diskusi-diskusi lebih serius.  Dengan catatan JANGAN pas musim hujan yak.  Apalagi hujan plus bonus angin.  Jangan dicoba deh.  Karena atapnya cuma half-part.  Kebayang kalo orang-orang berlarian mepet ke arah dalam terus tetep kuyup karena angin.

Someday, anyway, busway, saya ingin balik lagi ke sini for sure!! Tanpa anak-anak pastinya hihihihihi …… Aaaahh…Bali, my most-dream place to be.  Apa sih yang gak berasa liburan terus di sini……

Link untuk Unique Rooftop Bar and Restaurant : http://rimbajimbaran.com/en/dining/unique-rooftop-bar-restaurant#content

Facebook Comment