Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI

Rekreasi ke hutan bakau, bagi saya, punya keistimewaan sendiri.  Karena di tempat seperti inilah saya merasakan indahnya kekayaan hayati alam, flora dan fauna, tanpa hiruk pikuk yang mengganggu.  Setelah Sriminosari di Labuhan Maringgai – Lampung Timur, kawasan mangrove di Ngurah Rai Bali, meninggalkan kesan tak terlupakan, terutama untuk pewisata yang tidak begitu suka keramaian dan mencintai rekreasi alam tanpa sentuhan modernisasi.

Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI
Foto diambil dari atas menara pengawas

Berada di jalan by pass Ngurah Rai dari dan menuju Bandara Internasional Ngurah Rai, hutan wisata ini dapat dengan mudah kita capai.  Jalan aspal pas untuk 2 mobil akan mengiringi kita masuk ke kawasan sekitar 10 menit berkendara.  Area parkir pun ditata sederhana dengan beberapa warung yang dibangun menyatu dengan alam dan kepungan pohon-pohon besar di sekitarnya.

Tiket masuknya tidak mahal.  Cukup 10rb/orang untuk dewasa.  Kalau datang berombongan, minimum 25orang, tiketnya bisa lebih murah lagi.

Di jalan masuk, ada papan informasi mengenai mangrove.  Ada juga bahasan tentang hutan bakau di Indonesia dan di dunia, berikut dengan aneka tumbuhan dan hewan yang biasa hidup menyatu dengan kawasan mangrove.  Nama-nama ilmiah untuk makhluk hidup ini cukup bikin kita mengkerut karena susah banget untuk diingat.  Tapi setidaknya dari papan ini saya tahu bahwa luas TAHURA (Taman Hutan Raya) Ngurah Rai mencapai 1.375 hektar dari 3.000 – 5.000 hektar yang ada di Bali, 4.500.000 hektar di Indonesia, dan 18.000.000 hektar dari seluruh dunia.

Fasilitas dari TAHURA ini selain jalanan kayu sepanjang 1.9km, juga dilengkapi dengan menara pengawas dan floating deck.  Kami melakukan kegiatan photography di salah satu menara pengawas dengan genangan air payau yang cukup luas dan pohon bakau yang tampak tumbuh sangat subur, setelah berjalan masuk kurang lebih 15 menit.

Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI

Dari berbagai info yang saya kumpukan, TAHURA memiliki 19 jenis tumbuhan bakau yang terdiri dari 12 jenis mangrove sejati dan 7 jenis asosiasi mangrove.  Yang dominan merupakan jenis Rhizophora Mucronata, Avicennia Marina, Rhizophora Apiculata, dan Sonneratia Alba.

Terdapat sekitar 66 jenis burung yang ditemukan di sini. Kebanyakan merupakan spesies burung air seperti oriental darte, grey heron, little pied cormorant, javan pond heron, intermediate egret, great egret, lesser whistling duck, black-crowned night heron, Eurasian curlew, and kingfisher. Selain dari jenis burung, juga terdapat spesies dari jenis reptil serta amfibi yang sering ditemukan seperti ular bakau, katak, iguana, kadal, kura-kura softshell Asiatik, dan masih banyak lagi.

Sumber: www.kintamani.id

Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI
Jalan setapak kayu yang mulai tergerus di beberapa titik
Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI
Keindahan hutan bakau yang kami nikmati selama dalam perjalanan

 

Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI
Rombongan kami
Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI
Rombongan kami

 

Sepanjang jalan setapak menuju menara pengawas, saya menikmati kokohnya pohon bakau di kanan dan kiri.  Di satu tempat, air tampak kering dan menonjolkan akar bakau yang menyembul ke atas.  Ada juga sekelompok pohon yang kompak tumbuh tinggi menjualang.   Sementara di sisi yang berbeda terlihat ribuan pepohonan yang saling mendorong satu sama lain hingga batangnya banyak yang membelok jatuh ke arah luar batang utama.  Sungguh satu pemandangan luar biasa.

Pijakan kayu di beberapa titik sudah mulai menua.  Tapi jangan ragu buat melangkah.  Karena menurut ilmu perkayuan yang saya dapat dari salah seorang penjaga Mangrove Sriminosari, kayu Ulin, 1 dari 3 jenis kayu pilihan untuk hutan bakau, adalah kayu yang terkenal dengan kekuatannya.  Saya pun jadi merefresh memory, bahwa saya beberapa kali bertemu dengan kayu Ulin, seperti di Bontang Kuala dan Jembatan Panjang di Bontang, Kalimantan Timur.

Saya sempat tertinggal rombongan yang belasan menit sudah berjalan di depan.  Tapi kecantikan mangrove memberatkan langkah kaki saya.  Kapan lagi lah bisa merekam tempat wisata cantik di antara kicauan burung yang bernyanyi di kedua sisi telinga.  Dalam hanya beberapa jepretan saja, saya jadi sangat paham kenapa tempat ini dijadikan venue photography papan atas di Bali, kota wisata dunia milik Indonesia.

Jadi spot foto pre-wedding juga musti cantik banget.  Dengan hanya membayar Rp 300.000,-/rombongan/event protret, calon pengantin bisa sepuasnya bereksplorasi dengan beberapa sudut foto dari pkl. 08:00 – 18:00 wita (jam operasional).

Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI
Dahan-dahan pohon yang tinggi membuat hutan bakaunya semakin menarik

Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI

Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI
Salah satu sisi hutan bakau yang saya foto dari menara

Buat kalian yang ingin mencari dan mengulik destinasi wisata di Bali selain pantai, pura, gunung, pasar kerajinan tangan (craft market) dan lain lain, TAHURA Ngurah Rai bisa jadi pilihan yang tepat.  Hiburan anti-mainstream yang satu ini bisa kok diselipkan di tengah-tengah jadwal padat bersama keluarga ketika liburan di Bali.

Sebelum memulai langkah-langkah seru ke dalam kawasan hutan, jangan lupa membawa minuman dan camilan yang cukup.  Boleh juga membawa rantangan makanan dan tikar buat piknik karena ada beberapa sudut dudukan kayu yang cukup luas untuk nongkrong bareng.  Tapi harus diingat, bawalah kantong sampah yang besar, kumpulkan ketika keluar, agar kebersihan lingkungan hutan tetap terjaga.

Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI

 

Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI

#TahuraBali #TamanHutanRaya #HutanBakauBali #WisataAlamBali #WisataBali

Related Stories

Taman Hutan Raya (TAHURA) Ngurah Rai. Destinasi Wisata Alam Hutan Mangrove, BALI

Discover

GET GLOWING Bersama SCARLETT Glowtening Serum

Siapa sih yang gak kepengen kulit wajahnya glowing, bersinar indah, bersih tanpa...

TETANGGA KOK GITU. Kisah Dinamika Hidup Bertetangga yang...

Hidup bertetangga itu banyak cerita, dinamika...

TALE OF THE CITIES. Antologi Berbagai Kisah Kenangan...

Senang rasanya mendapatkan kesempatan untuk menceritakan kembali beragam kisah kenangan dari sebuah...

Dibalik Lahirnya Buku Solo TETANGGA KOK GITU

Setiap orang patut bermimpi. Mimpi menjadi orang terkenal, menjadi orang kaya,...

BACK TO THE 90’s. Antologi Berbagai Kisah Sarat...

Buku antologi BACK TO THE 90's ini adalah buku bancakan ke-2 saya...

Eksplorasi Perawatan Wajah di SS (Shine Skin) Clinic, Grand...

Selama pandemi berlangsung sejak semester pertama 2019, saya tak pernah sekalipun melakukan...

Popular Categories

Comments

  1. Kalau jalan disepanjang hutan mangrove mah insyaallah g capek y mbak. Secara pemandangannya menenangkan.

  2. Bandung juga punya Tahura, tiket masuknya kalo nggak salah juga Rp 10.000

    bedanya Tahura berada di atas daerah resapan air untuk Kota Bandung

    penyelamat, karena kawasan lain udah diperjualbelikan untuk perumahan

    Gak heran, sekarang banjir sering menyerbu Bandung

    Tekanan air dari arah hulu ngga diresap lagi, tapi langsung masuk sungai

    begitu sampai kota Bandung, tekanan air merusak pinggiran sungai buatan manusia

    • Sedih ya Mbak. Ketidakbijakan kita dalam mengelola alam (bumi/tanah dan air) akhirnya berakibat fatal untuk kelangsungan kenyamanan hidup kita sendiri.

  3. Alhamdulillah pas saya dulu kuliah praktik lapangan ke Bali, pernah menyicipi dan bertandang di hutan raya (tahura) ngurah rai bali ini. Wah, kalo pas kesana bisa diajak keliling di hutan Mangrovenya yang bikin sistem pernapasan kita semakin segar ! aku paling suka nih kalo jalan-jalan di tempat yang lingkungannya adem ayem kayak gini.

    Oya, hutan Mangrove ini penting sekali dijaga karena sebagai tempat tumbuhnya ikan-ikan kecil, pencegah abrasi air laut, dan penahan kawasan bawah air, dll.

    Keren dan lengkap ya kak Annie ulasannya, mantappp… pastinya seneng juga nih kak Annie ke Tahura Mangrove…btw, di lampung juga ada Tahura tapi lebih ke hutan alami saja kak isinya…

    • Betul banget Mas Wahid. Nyatanya Hutan Mangrove banyak sekali manfaatnya untuk kehidupan laut.

      Ah iya. Saya juga pernah mengunjungi Mangrove SRIMINOSARI di Labuhan Maringgai, Lampung Timur bersama teman-teman blogger. Luar biasa kawasan ini. Tampak sekali ditata dan diurus dengan baik.

  4. Wah ternyata jalan jalan ke TAHURA juga bisa jadi spot foto yang instagramable ya mbak
    senang menikmati keindahan tahura
    Di Surabaya juga ada mbak, namanya Mangrove Wonorejo

    • Bener Mbak Dian. Sering juga dipake untuk foto prewedding. Masih banyak sisi-sisi jembatan yang belum saya telusuri.

      Ah ok. Kapan main ke SBY mampir deh ke Mangrove Wonorejo. Makasih infonya Mbak Dian.

  5. Saya tahu benar sejak awal Tahura ini dikembangkan. Saat kuliah tahun 1994 dan mesti bolak-balik Denpasar-Bukit Jimbaran, perjalanan melintasinya adalah rutinitas harian saya…Sayangnya sampai saya pindah dari Bali di tahun 2002 belum resmi dibuka. Jadi belum tahu hasil jadinya ketika sudah berpredikat Tahura.
    Senang sekali jika bisa menikmati alam di seputar hutan bakau yang memesona. Itu kalau pepotoan juga hasilnya cakep banget ya

  6. Daku belum pernah menyaksikan langsung ke Mangrove, jadi pas menyaksikan ini langsung kebayang sejuknya udara di Mangrove Sriminosari, hijau-hijau yang bikin seger pemandangan. Semoga sekarang jalan setapaknya sudah membaik dan terawat ya Bu Annie

    • Yang miring-miring itu menurut info teman sih sudah diperbaiki. Malah sekarang diperbanyak spot-spot foto cantiknya. Dan senengnya, semua dibuat alami

  7. oh my kece banget.. mengharu biru lihatnya. ini tahura ngurah rai butuh berapa tahun ya buat jadi secakep ini?

    di salah satu pantai di kampung halaman lagi memulai penanaman mangrove juga. diharapkan jadi hutan wisata. tp sepertinya belum apa2, baru 2-3 tahun terakhir.

    • Prosesnya bisa bertahun-tahun. Apalagi sampe rindang banget seperti di Tahura Ngurah Rai ini.

  8. Tahura selain untuk area wisata juga dimanfaatkan untuk konservasi flora dan fauna
    Di Indonesia ada beberapa yg mirip seperti Tahura Hutan Mangrove di Bali
    Nuansanya asri dan sejuk

    • Betul banget Mbak Siti. Di DKI Jakarta juga ada. Tepatnya di daerah PIK Jakarta Utara. Ada 2 lagi yan sudah saya kunjungi. Di Bontang (Kalimantan Timur) dan Labuhan Maringgai (Lampung Timur)

  9. Asyik ya wisata ke hutan mangrove seperti ini, suasanyanya tenang, biaya masuknya juga murah. Bisa puas foto-foto tanpa takut bocor karena ada pengunjung lain yang lewat.

    Tapi saya suka miris kalau piknik ke kawasan kayak gini, atau ke candi-candi (selain Borobudur dan prambanan), biaya masuknya murah, tapi sepi peminat

    • Pengunjungnya rame sebenarnya Mbak Nanik. Cuma karena areanya luas dan lahan banyak tertutup tanaman bakau yang jangkung, jadi gak terasa ramenya.

      Iya ya Mbak. Orang keknya jarang milih wisata sejarah. Pengennya ke tempat-tempat yang kekinian

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here