Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.

Buku ini sampai di rumah tepat 2 hari sebelum saya opname karena DBD. Bungkusnya belum sama sekali dibuka saat saya harus dilarikan ke UGD. Hingga akhirnya menjadi hiburan berkualitas selama terpaksa “dipenjara” dalam sebuah ruangan 20m2 di RS Siloam Lippo Cikarang.

Meski harus dipegang dengan susah payah karena tangan kiri terhubung dengan infus cabang 3, isinya yang sangat menarik membuat saya tak mampu berhenti membaca hingga tuntas hanya dalam 3 jam saja. Itupun diselingi oleh kunjungan perawat yang bolak-balik mengukur tensi, suhu tubuh, serta menyuntik/memberikan obat bahkan mengambil darah untuk kepentingan mengontrol trombosit dan gula darah. Dan tentu saja ditambah dengan kondisi kepala oleng karena lemas oleh tensi yang cenderung rendah.

Tapi Jerome Polin Sijabat (Jerome), meskipun baru penulis pemula, berhasil menggiring saya untuk menikmati setiap lembar buku ini dengan rasa sukacita. Selain terurai dengan untaian kalimat yang mudah dicerna serta (sangat) komunikatif, buku Mantappu Jiwa dilengkapi dengan rancang visual yang atraktif dan menarik hati. Ada berbagai rumus matematika, karikatur lucu, potongan-potongan quote bermakna ala Jerome (#rumusjerome), lembaran berwarna yang mencerahkan mata, yang kesemuanya sangat menghibur dan begitu menyenangkan untuk bahkan sekedar dilihat.

Saya harus bilang terimakasih banyak nih untuk Jerome. Karena buku ini bukan hanya menghibur hati yang sedang gundah tapi juga memberikan sentilan semangat selama menikmati sakit dengan penuh keterbatasan gerak, hiburan, bahkan seseorang untuk diajak bicara. Sekedar info, saat saya dirawat adalah masa-masa dimana virus Covid-19 masih beredar dengan dahsyatnya di bumi pertiwi. Satu hal krusial yang menyebabkan pasien tidak diperkenankan menerima tamu dan harus dijaga oleh orang yang sama (tidak boleh berganti-ganti) dan hanya diperkenankan berada di kamar tidak lebih dari 5jam setiap harinya. Jadi bisa terbayangkan betapa sepi dan sunyinya masa-masa yang harus saya lewati meski berada di sebuah kamar VIP yang sarat fasilitas.

Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.

Pembagian Cerita di Dalam Buku

Buku yang diterbitkan oleh penerbit mayor Gramedia Pustaka Utama ini sudah mencapai periode cetak yang ke-13, Januari 2021. Jadi buku yang sampai di tangan saya ini adalah episode cetak yang terbaru. Berisi 224 halaman, buku yang hadir dengan judul lengkap BUKU LATIHAN SOAL, MANTAPPU JIWA (Mantappu Jiwa), sudah bikin saya tersenyum-senyum dengan hanya membaca judulnya.

Seperti yang sudah saya tulis di atas, buku perdana Jerome ini hadir dengan konsep cerah ceria dengan berbagai sentuhan tambahan berbagai lembar yang eye-catchy dan yang kesemuanya terhubung dengan pelajaran matematika. Satu mata pelajaran yang menjadi favorit Jerome tapi adalah momok terhebat saya selama jadi murid. Untuk mapel yang satu ini hanya cukup nilai 6 sepanjang masa (halah).

Hadir tanpa Daftar Isi, setelah selesai saya baca, buku Mantappu Jiwa terbagi atas 3 episode cerita. Yang pertama adalah masa-masa perjuangan mendapatkan beasiswa. Kedua adalah saat-saat sudah berada di Jepang dan bergumul dengan semua ujian masuk universitas. Sementara yang ketiga adalah edisi khusus berupa cerita singkat tentang hadirnya channel Youtube Nihongo Mantappu yang pertama kali rilis pada 23 Desember 2017. Setiap episode hadir dengan begitu lugas dan kaya akan makna. Ditulis dengan diksi memikat gaya anak muda kelahiran 1998.

Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.

Rangkaian Perjuangan Sebelum Berangkat ke Jepang

Beranilah bermimpi karena melalui mimpi kita memiliki asa untuk masa depan dan kehidupan yang lebih baik (Annie Nugraha)

Rangkaian kalimat di atas sepertinya pas banget untuk mewakili apa yang ditulis oleh Jerome tentang mimpinya untuk bersekolah di luar negeri. Lahir pada 2 Mei 1998, saat Indonesia sedang mengalami krisis, dari seorang Ayah pendeta dan seorang ibu rumah tangga biasa, nyatanya Jerome tak menyerah dengan keterbatasan yang dimilikinya. Terutama untuk masalah finansial.

Satu demi satu langkah dia lewati. Mulai dari rajin mencari informasi tentang beasiswa yang ditawarkan oleh berbagai universitas dan institusi/organisasi, termasuk diantaranya rajin mengikuti lomba/olimpiade mapel IPA (khususnya matematika) yang diadakan oleh berbagai sekolah, universitas dan organisasi. Hal terakhir ini nyatanya sangat membantu Jerome dalam mengejar beasiswa. Karena dengan rajin mengikuti lomba, skill menghadapi dan memecahkan soal ujian seleksi jadi semakin terlatih. Practise makes perfect and experiences will lead you better.

Bukan itu saja. Mental pejuang pun bisa didapatkan dari lomba ini. Itupun tak langsung berhasil jadi juara. Semua berproses dengan segala cerita kekecewaan atau kekalahan. Hingga akhirnya usaha tersebut membuahkan hasil. Jerome jadi juara 3 pada olimpiade matematika tingkat nasional yang diadakan oleh Universitas Brawijaya, Malang. Kemenangan pertama yang membawa langkah-langkahnya lebih mantab untuk mempersiapkan diri menghadapi berbagai macam ujian untuk meraih beasiswa. Intinya gila belajar kapanpun dan dimanapun.

Setelah sempat gagal mendapatkan apa yang diinginkan di 2 universitas bergengsi di Singapura, Jerome, anak lelaki ke-2 dari 3 bersaudara itu, mendapatkan kesempatan emasnya saat mengikuti Mitsui Busan Scholarship for Indonesian Student dari Mitsui & Co (sebuah perusahaan raksasa milik Jepang). Satu kesempatan yang sangat kompetitif karena hanya meloloskan atau memberikan beasiswa untuk 2 orang saja dari sekian banyak pelamar.

Belajar dari kegagalan, Jerome pun lebih mempersiapkan dirinya untuk mengikuti seleksi dokumen yang kemudian dilanjutkan dengan tes matematika dan bahasa Inggris. Dari tes 2 mapel ini dipilih 22 orang dari ratusan pelamar. Kemudian dilanjutkan dengan tes tulis psikologi, diskusi kelompok, wawancara singkat dan tes kesehatan yang mengerucutkan semua candidate menjadi 14-15 orang. Yang terakhir adalah wawancara per orang sebagai tahap final terpilihnya 2 orang.

Ada 1 fase tulisan yang sungguh mencuri perhatian saya dari serangkaian proses di atas. Pada saat wawancara terakhir Jerome yang ditanya soal pilihannya pada Matematika Terapan mengungkapkan cita-cita dan mimpinya untuk menjadi Menteri Pendidikan Indonesia. Alasannya sungguh inspiratif. “Karena guru PKn saya saat SMA mengatakan bahwa kunci dari kemajuan suatu negara adalah pembangunan. Kunci dari pembangunan adalah pendidikan. Jadi jika tidak ada pendidikan yang baik, maka tidak ada pembangunan dan tidak ada kemajuan negara. Maka itu saya ingin menjadi menteri pendidikan untuk bisa memajukan Indonesia” Saya rasa inilah jawaban kunci yang menguatkan terpilihnya Jerome sebagai salah seorang penerima beasiswa dari Mitsui.

Jadi ketika 3 hari berikutnya kabar lulusnya Jerome menerima full scholarship dari Mitsui, saya, pembaca yang ikut berdebar-debar jadi terlonjak bahagia, seperti kedua orangtua Jerome. Jawaban diplomatis sarat motivasi seperti ini kayaknya patut dijadikan inspirasi bagi anak-anak yang sedang memburu beasiswa. Tentu saja diikuti oleh persiapan matang atas semua mapel yang akan diuji dalam tes tertulis.

Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.

Perjuangan Selama di Jepang Hingga Diterima di Waseda University

Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.

22 September 2016 menginjakkan kaki di Tokyo, Jepang

Dijemput oleh pihak Mitsui Jepang, Jerome dan Imam (scholarship awardee yang lain), memulai sejarah baru dalam hidup mereka. Tinggal di asrama dan belajar di Tokyo Japanese Language Education Centre selama kurang lebih 1.5 tahun, Jerome harus berjibaku kembali dengan perjuangan penuh tantangan sebelum akhirnya diterima oleh universitas pilihannya.

Jadi ceritanya sebelum masuk ke perguruan tinggi, setiap calon mahasiswa asing (non warga negara Jepang) wajib mengikuti salah satu tahap ujian yang dikenal dengan nama EJU. The Examination for Japanese University Admission for International Student yang meliputi Bahasa Jepang, Bahasa Inggris, Kimia, Fisika dan Matematika. Semua mapel disajikan dalam bahasa Jepang tentunya.

Oia sebelum berangkat, Jerome dan Imam sempat mengikuti kursus bahasa Jepang selama kira-kira 1 bulan yang dibimbing oleh 2 orang Japanese Sensi (native speaker). Tentu saja tujuannya adalah agar mereka mudah beradaptasi dan bersosialisasi saat sudah berada di Jepang dan dapat mengikuti EJU dengan lebih maksimal.

Angka yang diraih melalui EJU akan mempengaruhi universitas mana yang akan menampung atau menerima calon mahasiswa yang datang dari negara lain. Semakin tinggi nilai EJU maka akan semakin tinggi kualifikasi atau level dari universitas yang dituju. Berdasarkan urutannya ada 4 perguruan tinggi yang menjadi pilihan. Tokyo University, Tokyo Institute of Technology, KEIO University, WASEDA University dan HOKKAIDO University. Kesemuanya hanya menampung sedikit mahasiswa internasional dengan rate angka hasil ujian yang sangat tinggi dan ketat. Itupun harus bersaing dengan anak-anak lain yang berasal dari negara Asia lain seperti China, Taiwan dan Korea. Yang menurut penuturan Jerome, mereka ini memiliki kemampuan berbahasa Jepang lebih mumpuni dengan jumlah peminat yang jauh lebih banyak.

Kebayang ya gimana level persaingan dan tekanan psikologis yang harus dihadapi dan dialami. Sebagai seorang yang lahir dari bukan bahasa Jepang sebagai bahasa Ibu dan tahu persis sulitnya mempelajari dan memahami huruf-huruf Jepang (Katakana, Hiragana dan Kanji), proses belajarpun tentunya bukan hal yang remeh temeh. Terutama Kanji yang sulitnya nauzubillah. 1 huruf tunggal bisa mewakili 1 ungkapan atau perbendaharaan kata dengan arti yang cukup panjang.

Saya sampai bertanya-tanya. Seandainya nilai EJU tidak seperti yang diharapkan, dalam artian tidak menembus ke-empat universitas ini, bagaimana tindak lanjut dari pemberi beasiswa kepada para awardee ya? Satu hal yang tidak dijelaskan di bukunya Jerome.

Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Gigih belajar dan belajar terus demi nilai EJU yang tinggi

Menyadari hal ini, Jerome pun memprioritaskan waktu belajar ketimbang sebelum-sebelumnya. Gigih belajar bukan hanya di Tokyo Japanese Language Education Centre saja tapi juga membabat habis waktu-waktu bersenang-senang, bersosialisasi dan bermedia sosial. Setidaknya lolos persyaratan administrasi dan minimum angka yang dibutuhkan oleh universitas tujuan, sebelum akhirnya tetap harus ikut ujian tertulis kembali yang diadakan oleh universitas yang dimaksud. Jadi ujian tertulisnya 2 kali lipat loh. Satu sebagai syarat administrasi. Kedua untuk persyaratan penerimaan.

Dan itu super sulit. Bisa dibayangkanlah ya. Jangankan soal dalam bahasa Jepang. Dalam bahasa sendiri pun mapel bidang ilmu eksakta itu luar binasa maboknya. Apa karena saya anak ilmu sosial ya? Tapi gak juga sih. Orang sepintar Jerome aja selalu menulis kata “sulit atau susah” untuk setiap ujian kimia, fisika, dan matematika yang harus dia hadapi. Entahlah. Membayangkannya aja saya gak sanggup (haaalaah).

Singkat cerita, berkat kegigihan yang tanpa henti, Jerome pun lolos aplikasi administrasi (berkas) untuk melamar ke Waseda University (Waseda) dengan total nilai EJU 197/200. Top banget dah. Lanjut dengan ujian yang diadakan Waseda, Jerome pun kembali mengikuti ujian tertulis kimia, fisika, matematika dan ditutup dengan seleksi wawancara plus menulis Essay tentang mengapa dia ingin masuk Waseda. Karena memiliki pengalaman interview saat proses aplikasi beasiswa di Jakarta lalu, Jerome pun menutup sesi wawancara dengan hasil yang mengagumkan. Impian menjadi Menteri Pendidikan pun jadi andalan. Diperkuat lagi dengan tekad ingin melahirkan SDM berkualitas melalui semua yang dia dapatkan dari belajar di Jepang. Tentu saja diikuti dengan sebuah janji bahwa kedepannya Jerome ingin memperkuat hubungan kerjasama dalam bidang pendidikan yang sudah terbangun dengan sangat baik antara Indonesia dan Jepang. Lagi-lagi, menurut saya, presentasi mimpi inilah yang akhirnya melahirkan keputusan Waseda untuk menerima Jerome sebagai mahasiswa di jurusan Matematika Terapan.

Aaahh sungguh saat menginspirasi. Hebat kamu Jerome.

Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Sekilas wawancara saat melamar ke Waseda University

Lewat buku ini pula Jerome bercerita tentang 2 prestasi yang dia raih selama tahun-tahun awal berada di Jepang. Kalau tidak salah terjadi sebelum aktif kuliah di Waseda.

Pertama adalah menjadi juara dan meraih sertifikat Yuushuu (luar biasa) dalam lomba pidato bahasa Jepang. Mengulik tema “Hal Kecil Itu Penting”, lewat lomba yang diadakan oleh Tokyo Suginami Rotary Club ini, Jerome berhasil mendapatkan hadiah berupa jam tangan, voucher untuk membeli buku, uang dan tentu saja sertifikat tadi.

Kedua adalah berhasil mengantongi sertifikat N1. Tes bahasa Jepang untuk orang asing dengan level tertinggi setelah N5, N4, N3 dan N2. Nilainya pun di atas rata-rata. 180 dari minimum 100 yang harus dikantongi. Materi tesnya sendiri meliputi reading, listening, grammar dan vocabulary. Kerennya lagi, Jerome mendapatkan sertifikat N1 ini hanya dalam 6 bulan periode belajar bahasa Jepang. Sementara orang lain baru bisa meraihnya setelah 3 tahun belajar. Gilak. Encer banget ya otaknya.

Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Saat menerima sertifikat Yuushuu dalam lomba pidato yang diadakan oleh Tokyo Suginami Rotary Club

Lahirnya YouTube Channel NIHONGO MANTAPPU

Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
WASEDA BOYS. Dari kiri ke kanan: Yusuke, Otsuka, Tomo dan Jerome. 3 orang bujangan asli Jepang yang jadi teman baik Jerome selama tinggal di negeri Sakura. Mereka jugalah yang menjadi rekan terbaik Jerome dalam membuat aneka video untuk akun Youtube NIHONGGO MANTAPPU

Youtube Channel inilah yang pertama kali mengenalkan saya pada sosok Jerome. Adalah suatu hari, Fiona, putri saya, memperlihatkan sebuah video dimana Jerome sedang mengajak ke-3 teman Jepangnya (Yusuke, Otsuka dan Tomo) untuk menikmati masakan Padang saat mereka berada di Surabaya, kota dimana keluarga Jerome berada. Videonya sungguh seru dengan percakapan dalam bahasa Jepang dan keseruan menikmati kuliner khas Indonesia yang cenderung oily dan pedas untuk standard orang Jepang. Dari sini saya hampir tidak pernah absen menonton video-video yang dilahirkan oleh Jerome yang kemudian mentasbihkan diri sebagai Waseda Boys bersama Yusuke, Otsuka dan Tomo.

Menyempatkan diri menulis tentang lahirnya Nihongo Mantappu di buku ini, kita bisa membaca uraian sarat pengalaman Jerome dalam membidani munculnya YouTube channel yang membawanya begitu populer hingga saat ini.

Channel ini awalnya lahir dari kerjasama Jerome dan Kevin. Saat dimana Jerome merasakan ada waktu luang sebelum aktif kuliah di Waseda dan sebagai sarana menyalurkan hobinya di bidang sosial. Mereka meluncurkan video pertama pada 23 Desember 2017. Opening speech MINNASAN – KONNIJWA dan closing speech MANTAPPU JIWA pun mulai dikenal oleh publik. Tapi sayang kerjasama mereka sempat terhenti saat akhirnya Kevin menyatakan diri keluar pada pertengahan 2018.

Takdirlah yang ahirnya mempertemukan Jerome dengan Yamashita Tomohiro (Tomo). Seorang teman di kampus yang sama dan dia kenal saat mengikuti pelajaran bahasa Inggris. Tomo, menurut Jerome, memiliki kepribadian yang sangat berbeda dengan orang-orang Jepang lainnya. Pengalaman pernah tinggal di Amerika dan Kanada selama 5 tahun menjadikan Tomo orang yang lebih terbuka, lebih aktif dan talkative plus tentu saja fasih dalam bahasa Inggris. Karakter yang jarang dimiliki oleh orang Jepang kebanyakan. Mereka berdua membuat vlog pertama bersama yang berjudul Waseda University Campus Tour. Persahabatan mereka akhirnya semakin kuat dengan hadirnya Yusuke dan Otsuka. Teman baik yang mereka kenal dari kelas bahasa Mandarin.

Beranjak dari visi misi ingin menghadirkan video yang menyampaikan pelajaran bahasa Jepang bagi publik, Jerome akhirnya menambahkan pengetahuan tentang kehidupan di Jepang, motivasi dan opini terhadap suatu fenomena atau permasalahan yang sedang terjadi, di dalam konten YouTube Nihongo Mantappu. Tapi selain hal-hal yang disebutkan terdahulu, Jerome juga sering berkolaborasi dengan teman-teman yang lain yang tinggal di Jepang dan berasal dari berbagai negara. Pernah juga diundang secara khusus oleh Raffi Ahmad saat sedang berkunjung ke Tokyo dan berkolaborasi dengan berbagai youtuber dan vlogger ternama dari Indonesia. Bahkan seiring dengan menaiknya jumlah subscriber, Jerome menerima kerjasama promosi dengan berbagai perusahaan asal Indonesia (seperti Tokopedia dan Roma Biskuit).

Dari kesemuanya, kalau saya tidak salah hitung, vlog bersama dengan Waseda Boys lah yang paling dominan. Selain acara makan-makan (baik di resto maupun di rumah), wisata ke berbagai destinasi menarik di Jepang, kegiatan-kegiatan konyol seperti mukbang plus game seru dan lucu, percakapan dan diskusi mengenai banyak hal, vlog bersama Waseda Boys lah yang menurut saya paling seru. Kerjasama asyik mereka sebagai satu kesatuan Waseda Boys lah yang akhirnya menyadarkan Jerome tentang betapa penting dan berharganya sebuah team work. Jerome yang dahulunya selalu mengedepankan ego dengan pembuktian bahwa kesuksesan dapat diraih dengan perjuangan sendiri, menjadi (lebih) melunak dengan hadirnya para sahabat ini, dan memahami bahwa bekerja dalam sebuah teamwork akan mendapat lompatan kesuksesan yang lebih bernilai dan tinggi. Apalagi dalam proses perkembangan awalnya, Jerome dibantu oleh banyak pihak untuk mempromosikan channel YouTubenya.

The truth is that teamwork is as the heart of great achievement (John C. Maxwell)

Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Waseda Boys in Batik. Foto-foto mereka mengenakan Batik adalah salah satu favorit saya.

Saya, Jerome dan Mantappu Jiwa

Sekali lagi saya ingin mengucapkan terimakasih kepada Jerome, seorang pelajar Indonesia di Jepang yang sedang berjuang mewujudkan mimpi-mimpinya. Lewat buku ini, meskipun Jerome seumuran dengan anak sulung saya, saya memahami lebih banyak lagi tentang arti sebuah kegigihan. Saya pun bisa membayangkan betapa bangganya orang tua Jerome mendapati anak lelakinya, di usia awal 20an, sudah begitu matang dalam menentukan jalan hidupnya. Apalagi ditambah dengan pencapaian channel Nihongo Mantappu yang sudah mencapai 6 juta-an subscriber hingga saat saya menulis artikel ini. Keberhasilan yang tidak bisa dipandang sebelah mata. Sebuah popularitas tak main-main diimbangi dengan kemapanan finansial.

Menelusuri buku ini kembali saat sudah keluar dari rumah sakit, saya tak henti mesem-mesem tertawa saat melihat karikatur lucu dan berbagai rumus matematika yang njlimet setengah mampus itu. Bahkan saking cintanya Jerome pada dunia matematika, dia tak rela kalau para pembaca bisa lolos dari mapel pengencer otak itu. Di bagian akhir buku, lelaki bermarga Sijabat ini, menuliskan 10 soal matematika untuk dikerjakan. Saya sih boro-boro bisa menjawabnya, membaca soalnya pun gak mengerti.

Sukses terus untuk Jerome. Tetap kreatif dan gigih menimba ilmu sebanyak mungkin di negeri orang. Tabunglah banyak kebaikan dan pelajaran hidup sepanjang jalan. Jadilah generasi penerus bangsa yang menginspirasi. Dan semoga cita-citanya untuk menjadi Menteri Pendidikan Indonesia bisa tercapai. BTW, titip salam untuk Tomo ya. Suka banget kalo Jerome sudah kolaborasi dalam vlog dengan Tomo dan aktif menggunakan bahasa Inggris sebagai media komunikasi utama.

Tak ingin membiarkan para pembaca artikel saya ini berakhir tanpa suatu kesan istimewa, berikut saya tampilkan beberapa quote #rumusjerome yang sangat inspiratif.

Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.
Belajar Memaknai Arti KEGIGIHAN dari Seorang Jerome Polin. Sebuah Review dari Buku Latihan Soal Mantappu Jiwa.

#JeromePolin #JeromePolinSijabat #BukuLatihanSoalMantappuJiwa #MantappuJiwa #NihongoMantappu

26 COMMENTS

  1. Aaakk, mantab jiwaaa! Aku punya bukunyaaaaa ini Mba Annie
    Jadi, critanya thn 2019, Jerome tuh pulang ke Surabaya, ngajak temen2 Jepangnya.
    trus mereka bikin meet and greet di Mall Grand City.
    Anakku lanang kan fans Jerome, dia ngajak aku buat cuss ke mall itu.
    Ya udiiin, kami ikut seseruan… trus banyak fans yg jerit2 (as usual) sekaligus inspired dgn sosok Jerome

    Ayah, Ibu dan kakak Jerome juga datang.
    Seruuu banget dah!

    • Wah iya ya. Aku pernah nonton jumpa fansnya di Mall Grand City. MashaAllah itu ramenya. Gak kebayang deh hebohnya itu. Tapi memang Jerome ini menginspirasi ya. Isi youtubenya juga fun dan menghibur untuk ditonton.

  2. Jerome ini salah satu youtuber favoritku mbaaaa…pertama tahu dia ya pas koleb sama rafi hihiihhi, baru tau dia menulis buku…pertama liat ini anak, kesan pertama langsung…”ni anak bakal jadi orang besar…”udah itu aja…hahaha…Membaca ulasan buku ini, tentang tes masuk dari ratusan sampai lolos tinggal 2 orang termasuk dia adalah bukti bahwa dia ini anak yg luar biasa. Tapi dibalik sukes dan terkenalnya dia, dia masih mau koleb ya mba…satu lagi bukti bahwa dia anak yang peduli dengan orang lain. MANTAB JIWA JEROME…mudah2n anakku bisa kayak dia….hahahaha aminnnnnn….harus baca nih bukunya. makasih infonya mba

    • Setuju Mbak Frida. Kegigihan untuk menggapai mimpi itu yang patut dijadikan contoh oleh generasi muda. Selalu ada jalan untuk mereka yang sungguh-sungguh berusaha.

      Bagus bukunya Mbak. Dan laris. Saya juga baru beli yang cetakan terakhir (13). Wajib beli deh. Enak dibacanya karena bahasanya ringan. Apalagi ditambah dengan berbagai karikatur dan lembaran warna-warni

  3. Sekarang Jerome ini pun sudah sangat famous ya,mba. Memang sejak kemunculannya pun dengan metode-metode segar dalam belajar matematika sungguh mencerahkan anak-anak muda. Bahkan saya yang juga guru pun tertarik untuk melihat caranya saat ia membagikan aktifitasnya di media sosial. Bukunya ini beberapa kali sudah saya lihat sekilas di toko buku tapi belum kesampaian beli dan baca secara keseluruhan. Tertarik juga nih mau lihat sampai tuntas sambil memotivasi diri juga melihat anak muda yang satu ini bisa lanjut pendidikan hingga ke negeri sakura.

    • Famous luar biasa. Smart dan inteligent anaknya. Cara dia menulis buku juga runut jadi kita mbacanya enak. Wajib Mbak Ririn beli bukunya. Gak rugi. Banyak banget ilmu yang bisa kita dapat dari buku ini.

  4. Bagus banget ya bukunya, zaman sekarang tuh banyak orang yang menerbitkan buku dengan isi yang unyu-unyu seperti ini.
    Ini menarik, karena sejujurnya minat baca banyak orang di masa sekarang itu sangat memprihatinkan, termasuk saya, hehehe.

    Lucu sih ya karena saya waktu kecil amat sangat suka baca. Anehnya sekarang yang udah nggak betah lama-lama menghadap buku yang isinya tulisan semua.

    BTW si Jerome ini keren banget, dan saya percaya banget orang sekeren ini pasti sangat disiplin.

    Tantangan banget bagi saya sebagai seorang ibu untuk mengajarkan ke anak-anak saya tentang disiplin waktu, karena tidak ada orang sukses yang tidak disiplin.
    Thank you review nya Mbak :)

    • Kalau bicara soal minat baca, jujur saya sedih banget deh. Pernah membaca sebuah artikel, orang-orang Indonesia itu berada di urutan 10 besar untuk minat baca yang kecil. Dan sebagai seorang pendidik, membaca riset seperti ini hancur rasanya hati.

      Alhamdulillah di keluarga saya, terutama untuk anak-anak, kebiasaan membaca sudah saya tanamkan sejak mereka kanak-kanak. Sampai sekarang kebiasaan ini terjaga meski dalam 1 bulan harus menggelontorkan dana khusus untuk hal ini. Tapi gapapa saya percaya semua hal baik akan ada manfaatnya.

      Ah bener banget Mbak Rey. DISIPLIN itu salah satu kunci keberhasilan disamping usaha itu sendiri. Sukses akan beranjak dari sisi ini juga.

  5. Waduh abis sembuh dari DBD ya, semoga bisa sehat-sehat terus ya Kak …
    Jadi keinget dulu 3x DBD. MSA, Kuliah, Kerja
    Masuk rumah sakit hanya karena DBD melulu wkwkw

    Btw reviewnya lengkap kap banget Mbak hehe … Dari ulasan ini aku merinding baca kisahnya yang benar-benar mengatur waktu full untuk belajar dan semangatnya yang laur biasa.

    Jadi tergelitik aku sebagai lulusan Sastra Jepang tapi belum pernah ke Jepang wkwk. Ah jadi pengen lanjut sekolah huhu

    • Iya Mbak Tri. Opnamenya juga cukup lama di RS karena trombosit jauh banget dari angka minimum. Bikin badan lemes luar biasa ya DBD ini. Hampir 1 bulan saya butuh recoverynya.

      Contoh yang bagus nih buat generasi penerus saat ini. Menginspirasi lah judulnya.

      Wooaahh. Saya belajar bahasa Jepang hampir 6 tahun. Tapi karena jarang dipakai sekarang jadi tergerus kemampuannya. Pengen nerusin lagi.

  6. Ternyata punya cita-cita jadi menteri pendidikan

    Mantap jiwa lah Jerome Polin, sayapun suka nonton vlognya mbak
    Tapi auto nyut2an kalo Jerome udah iseng menghubungkan apapun dengan matematika

    Ada benang merah antara Jerome dengan anak saya yang mendapat cum laude dan fast track dari ITB, yaitu jadwal harian
    Walau hari libur, dan weekend dia mematuhi jadwal yang dia buat sendiri. Pagi hari ngapain , belajr berapa jam , boleh gaming berapa menit dst

    • Hahahaha saya juga mumet kalo liat dia dah ngomongin MATH. Otak gak nyambung. Secara saya orang ilmu sosial tulen hahahaha.

      Wooaahh keren banget anaknya Mbak Maria. ITB fakultas apa Mbak? Suami saya juga alumni di sana. Belajar elektro

  7. wah jerome polin ini salah satu sosok muda yang sangat inspiratif ya mbak annie
    aku suka nonton chanel YouTubenya, bareng sama anak anakku, biar mereka juga terinspirasi dari kisah sukses jerome ini
    Tapi aku belum punya bukunya, mgkn next mau cari juga ah di toko buku

  8. Kedisiplinan dan ketekunan yang akhirnya mengantarkan Jerome dalam usia masih kepala dua sudah mantap seperti itu. Yang seperti ini memang harus banyak dipublikasikan agar generasi mudah banyak tahu bagaimana mendedikasikan skill yang dimiliki untuk hal yang bermanfaat. Semoga melalui buku ini akan banyak Jerome lainnya yang lahir untuk menginspirasi bahwa masih muda juga bisa berkarya dan berprestasi

  9. Duh, makin kagum sama doi. Dia bukan cuma Youtuber jenius, tapi juga jago nulis. Huhuhu. Bukunya menarik banget mba, bikin betah bacanya, dari sisi bahasa juga penyajian. Full color, warna-warni gitu. Aku pasti perhatian quote-quotenya yang dalam kotak. Hehehe.

    • Bener banget Mutia. Saya suka banget baca buku dengan design seperti ini. Masa-masa membacanya jadi mengasikkan dan tidak membosankan. Pengen menerbitkan buku solo seperti ini kedepannya. Doakan ya.

  10. Jerome Polin ini emang keren banget sih. Jago matematika, lucu, ganteng pulak. Idaman banyak ciwik-ciwik muda nih pastinya. Bukunya Jerome ini bagus ya, desainnya menarik. Pasarnya anak muda, semoga makin banyak yang baca bukunya dan terinspirasi oleh soosk Jerome.

    • Iya Mbak Irra. Saya pun berharap agar dengan membaca bukunya Jerome ini, banyak generasi mudah yang terinspirasi untuk mengejar mimpi-mimpinya.

  11. Pantas saja judulnya mantappu. Tadinya ga kepikiran kalau diambil dari katakana-nya Jepang.
    Prestasi Jerome mantappu sekari. Anak muda dengan semangat ingin mengubh wjah pendidikan di Indonesia. Semoga berhasil menjadi menteri pendidikan. Aamiin

    • Iya Mbak Susi. MANTAPPU. Bahasa Indonesia yang lavalnya di Indonesia-kan.
      Aamiin YRA. Semoga bisa jadi Menteri yang membanggakan dan mampu memajukan dunia pendidikan Indonesia.

  12. sudah lama pengen beli buku Jerome tapi belum kesampaian. Saya juga seneng nonton vlog Jerome bareng anak anak. Yang pertama ngenalin pun anak yang gede. Dan hampir ga pernah ketinggalan vlognya. Semoga cita cita Jerome jadi menteri pendidikan tercapai…

    • Bali Mbak Retno. Nyenengin banget liat dan mbaca isinya. Kalau saya sih betah liat buku model begini.
      Vlog nya memang fun ya Mbak. Topiknya beragam. Jadi seneng nontonya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here