BACK TO THE 90’s. Antologi Berbagai Kisah Sarat Kenangan di Tahun 90an

Buku antologi BACK TO THE 90’s ini adalah buku bancakan ke-2 saya bersama Komunitas Writerpreneur Club, Rumah Literasi yang digawangi oleh Deka Amalia. Buku ini benar-benar saya tunggu kelahirannya karena sepanjang proses persiapan selama kira-kira 3 bulan, saya menandai sekian banyak judul dan tema yang beragam dari setiap rekan penulis yang menyatakan ikut bergabung.

43 (empat puluh tiga) artikel pun akhirnya melengkapi buku yang pantas dimiliki oleh mereka yang melewati masa remaja sampai menjelang dewasa di seputaran tahun 90an. Kalau boleh saya sebutkan, di era inilah terjadi begitu banyak perubahan baik dari segi musik dan hiburan, gaya hidup, ekonomi bahkan percaturan politik di Indonesia. Iklim demokrasi pun terangkat dan memanas di 3 tahun menjelang pergantian era 90an menuju 2000an.

Sungguh suatu masa yang patut dikenang dan disimpan dalam karya tulis seperti buku ini.

Jeroannya Buku

BACK TO THE 90's. Antologi Berbagai Kisah Sarat Kenangan di Tahun 90an

Sejalan dengan judul yang dihadirkan, saya mencatat beberapa tulisan yang menorehkan kenangan istimewa di jaman itu. Satu hal yang kemudian didiskusikan dengan beberapa pembaca sejati saya. Utamanya dengan mereka yang seumuran dan berada di usia 20an pada era tersebut. Satu angkatan dengan kematangan berpikir dan menelaah banyak hal yang terjadi dan melahirkan berbagai kejadian yang patut dikenang. Diskusi yang sempat menyedot waktu dan terus membawa kami kedalam sebuah lorong waktu dengan sekian banyak kisah suka dan duka.

Dari artikel yang disusun oleh Deka Amalia (Deka) yang berjudul Hikmah 1998 dan Efi R. Suwandy (Efi) yang berjudul Hancurnya Sebuah Impian dan Sophia Aga (Sophia) dengan artikel Keriuhan 98, saya kembali mengenang masa-masa dimana tanah air tercinta terguncang oleh kerusuhan. Satu peristiwa yang terjadi di pusat pemerintahan dan tercatat dengan tinta merah sejarah Indonesia. Mencekam dan menorehkan banyak luka, baik dari sisi mental, moral dan ekonomi. Rangkaian demo menurunkan penguasa, tuntutan meninggikan iklim demokrasi dan perbaikan taraf hidup rakyat, terjadi dimana-mana dengan konsentrasi TKP di Gedung DPR/MPR yang berada di Gatot Subroto.

Deka menceritakan bagaimana saat itu suami harus kehilangan pekerjaan dan pembiayaan kehidupan harus ditopang oleh Deka yang berprofesi sebagai dosen. Padahal saat itu, Deka baru saja membangun rumah tangga dengan 2 anak yang masih kecil-kecil. Sementara Efi menceritakan sebuah keluarga yang juga terguncang karena pemutusan hubungan kerja. Sepasang pasutri yang tadinya hidup berkecukupan akhirnya harus menyerah dengan kondisi resesi dan hidup terpisah. Sang suami kembali ke kampung dengan anak sulung, sang ibu tetap bertahan di ibukota dengan anak bungsu. Saat si bungsu sakitlah akhirnya menjadi momen mereka bersatu kembali. Sophia melengkapi cerita tentang 1998 ini dengan situasi ekonomi parah dimana nilai rupiah anjlok yang menjadi salah satu penyebab kita mengalami krismon (krisis moneter). Kerusuhan pun merebak dan semua biaya hidup mendadak naik 2 kali lipat.

Saat puncak kerusuhan terjadi, saya sedang berada di kantor yang berlokasi di Cikarang. Untuk memantau situasi, kantor saya waktu itu memasang TV layar lebar dengan program yang menyiarkan secara langsung gerakan demonstrasi yang digawangi oleh mahasiswa dan didukung oleh para politikus yang mulai jengah dengan disfungsi DPR/MPR. Kekacauan pun pecah. Gelombang protes sudah tidak lagi bisa dikontrol. Terjadi penjarahan dan kebakaran dimana-mana. Saya yang waktu itu di kantor, akhirnya tidak bisa pulang karena tol Cikampek menuju Jakarta ditutup total. Kos saya yang berlokasi di seputaran Kuningan, Jakarta Selatan pun dijaga ketat oleh tentara karena banyaknya masyarakat yang ikut aktif berdemo. Saya akhirnya memutuskan untuk kembali ke rumah orang tua di Cengkareng, Jakarta Barat. Itu pun dengan memesan taxi khusus karena sebagian besar kendaraan umum tidak beroperasi.

BACK TO THE 90's. Antologi Berbagai Kisah Sarat Kenangan di Tahun 90an

Cerita seru tentang dunia musik saya temukan di tulisannya Karinka Ngabito (Karinka) yang berjudul I Love Jordan Knight. Saya langsung senyum-senyum karena saya juga berada di beberapa event dan tempat yang diceritakan oleh Karinka. Seandainya kita sudah saling kenal, mungkin waktu itu janjian nonton konser New Kids On The Block (NKOTB) di Senayan (1992) dan kolaborasi antara Back Street Boys (BSB) dan NKOTB saat mereka konser di Mata Elang International Stadium di Ancol.

Saya waktu itu nonton NKOTB bareng temen-temen kantor. Mereka inilah salah satu boyband yang turut melahirkan sebuah grup cowok-cowok ganteng yang bisa bernyanyi sekaligus menari. Di saat bersamaan dan beriringan kemudian lahir BSB, West Life, NSync, Take That, dan masih banyak lagi. Bangkitnya boyband dari negeri Paman Sam ini jika diulangi sejarahnya mungkin sama dengan K-Pop yang sekarang disukai oleh publik.

Waktu NKOTB dan BSB konser di Ancol, saya nonton bersama dengan teman crafter. Pembelian tiketnya harus mengantri panjang hingga akhirnya kami memutuskan untuk membayar jasa orang. Menuju Ancol nya pun butuh perjuangan. Kami menggunakan jasa mobil sewaan untuk menjamin transportasi kami berdua. Dan sepanjang hari itu, ada salah satu radio yang terus menerus memainkan lagu-lagu dari kedua boyband ini sebagai pemanasan. Terniat banget pokoknya.

Nyambung dengan artikel yang ditulis Karinka, saya menyelami tulisan Daty DH (Daty) yang berjudul Harta Karun Sweet Seventeen. Daty yang diawal tahun masuk salah satu SMA Favorit di Jakarta (SMA 6), banyak mengalami peristiwa saat dimana daerah Blok M (lingkungan SMA 6) sangat populer dan jadi area tongkrongan remaja pada jaman itu. Ada Aldiron, Melawai Plaza, Blok M area, lalu ada Aquarius Mahakam yang terkenal sebagai tempat pembelian tiket-tiket konser plus sentra kaset rekaman dari banyak genre musik. Nah ngomongin soal musik dan seni budaya, Rini Susanti (Rini) banyak bercerita tentang hadirnya Roxette (salah satu duo favorit saya juga), modern dance, majalah remaja HAI, dan Novel Lupus dengan serial yang panjang dan seru. Semua terangkum lewat artikelnya yang berjudul Supremasi Seragam Putih Abu-abu.

BACK TO THE 90's. Antologi Berbagai Kisah Sarat Kenangan di Tahun 90an
Nongkrong sambil dengerin musik yang jadi kebiasaan remaja tahun 90an

Di periode 90an jugalah, kaum wanita Indonesia mulai bangkit mengenakan hijab. Tapi ternyata kondisi ini mengalami proses ujian yang tidaklah mudah. Banyak dari mereka mengalami tekanan sosial, dijauhkan dari pergaulan, dianggap puritan, berpikiran sempit, susah mencari busana yang memenuhi syarat syar’i, termasuk mengalami pertentangan dari keluarga sendiri. Kita bisa membaca kisah ini dari tulisan Ema P. Kustanti (Ema) yang berjudul Bukan Pilihan Biasa, Nevi Rosnida Syamsiar (Nevi) yang berjudul Hijabku Identitasku. Lalu ada Sofi Hidayati (Sofi) yang menguraikan pernah ada di satu masa foto ijazah harus menampakkan telinga dan tidak diperkenankan menggunakan penutup kepala. Hal ini Sofi ungkapkan lewat artikelnya yang berjudul Tak Bisa Bersamamu Bukan Akhir Segalanya.

Saya juga tetiba teringat masa awal-awal dimana Indonesia akhirnya memiliki sebuah stasiun TV swasta (RCTI) di Kebon Jeruk yang akhirnya memberikan kita pilihan selain stasiun TV milik negara (TVRI). Kisah ini dituliskan oleh Siti Sulistianah (Siti) di artikelnya Hem dan Jin Gombrong Kesayangan. Lewat tulisannya juga, Siti mengajak kita mengingat masa kejayaan beberapa rock band seperti Megadeth, Sepultura, Metalica, Bon Jovi, Kiss dan lain-lain. Mereka ini, jika tidak salah ingat, sejak 80an sudah menguasai perkembangan musik dunia. Dimasa itu pula, hem kotak-kotak gombrong, celana jeans baggi, sempat menjadi ikon fashion kawula muda.

Ada juga beberapa teman yang membangkitkan cerita tentang masa-masa kuliah atau sekolah. Seperti Cahya Leswaeny (Cahya) lewat artikel Aku dan Sahabat di Era 1989-1995 yang menceritakan persahabatan genk nya dan kenikmatan mereka menikmati beragam komik (Inuyasa, One Piece, Saint Seiya, Samurai X, Sailormoon, Candi-candi). Lulu Arsyad (Lulu) menulis artikel berjudul Belajar Mencintaimu yang berhasil masuk STAN (Sekolah Tinggi Akuntansi Negara) dan tak bisa menikmati akses on-line untuk mengecek pengumuman penerimaan mahasiswa lalu meluncurkan rangkaian cerita pengalaman selama menjadi anak kos. Halimah Rose/Ade Sumiati (Ade) menulis artikel Saudade Masa SMK. Cerita yang menguraikan bagaimana Ade saat itu memutuskan masuk SMK (Sekolah Menengah Kejuruan) karena bercita-cita jadi orang kantoran. Endah Widowati (Endah) yang mengurai cerita saat-saat berharga saat di asrama bersama teman-teman kuliah lewat artikel berjudul Nostalgia Asrama Kita.

Oia, jaman segitu juga lagi musim ngebreak loh. Tau kan? Itu loh radio amatir yang musti kudu gantian ngomong ya. Ceritanya Minarni Merry Yanti (Merry) tentang ini seru banget loh. Lewat artikel Diandra Windy (nama udaranya 2 breaker), Merry bertemu dengan almarhum suami. Dari kegiatan kopi darat akhirnya jatuh cinta. Satu kenangan manis yang pastinya akan selalu dikenang mengingat suaminya sudah wafat.

Daaann masih banyak lagi.

Yang pasti dari halaman depan sampai akhir, tak ada kisah yang bikin kita bosan untuk berjam-jam membaca buku ini. Tapi yang paling menarik bagi saya adalah semua kisah yang menguraikan pengalaman pribadi dan menghadirkan diri sendiri sebagai bintang dari artikelnya. Saya sempat duduk berlama-lama, melahap 356 lembar kisah penuh warna di tahun 90an. Meskipun tebal, buku ini nyaman sekali dipegang, perekat lembarannya bagus sehingga buku mudah dibolak-balik tanpa takut akan ada kertas yang lepas.

Partisipasi Saya

BACK TO THE 90's. Antologi Berbagai Kisah Sarat Kenangan di Tahun 90an

Banyak sebenarnya yang ingin saya ceritakan atau bagikan kepada publik di buku ini. Karena disepanjang 90an itu saya mengalami banyak peristiwa dalam kehidupan pribadi, lingkungan sosial, dan berakhir dengan keputusan untuk menikah di April 1999. Tapi karena setiap penulis hanya diperkenankan melahirkan 1 artikel saja, saya kemudian harus memfokuskan 1 tema agar bisa memenuhi batasan halaman yang sudah ditetapkan.

Hingga akhirnya saya memutuskan untuk mengurai cerita persis di 1990 saat saya lulus kuliah dan menjadi mbak-mbak kantoran di Oktober. Bagaikan mimpi, di kala itu Yang Maha Kuasa melancarkan urusan saya untuk menyelesaikan kuliah dan langsung bekerja di sebuah perusahaan real estate hanya dalam rentang waktu 2 minggu. Kala itu bisnis perumahan sedang dalam masa jaya hingga (kalau tidak salah) menjelang 1996-1997.

Sebagai seorang fresh graduate dengan nol pengalaman kerja, saya menabung banyak cerita yang patut dijadikan pijakan awal dalam meniti karir kedepannya. Bekerja untuk banyak orang (dalam jumlah puluhan) dengan keterbatasan yang ada. Belum ada handphone yang memudahkan komunikasi dan masih mengandalkan pager Starko. Belum ada laptop yang memudahkan proses presentasi. Belum ada internet dan media sosial untuk memperlancar promosi. Dan semua kejadulan yang pada kenyataannya sesuai dengan tuntutan hidup yang ada dan terjadi pada masa itu.

Tapi ketika menyelami kembali semua apa yang sudah dialami, ternyata saya bisa mendapatkan banyak hikmah. Mental jadi lebih tangguh, lebih banyak sabar, bisa mengontrol lisan dengan lebih baik, sembari berada dimasa teknologi canggih mulai merangsek masuk saat pertengahan 1990an. Setidaknya dari cerita singkat saya kala itu, bisa jadi pembelajaran dan pengetahuan anak-anak masa kini agar mereka tidak gampang mengeluh. Padahal jika dibandingkan dengan bagaimana perjuangan saya bekerja saat itu, tentunya tak ada seujung kuku dengan apa yang dialami mereka yang lahir di generasi baru.

Semua saya uraikan sepenuh hati lewat artikel Lika Liku Karyawan 90an yang ada di halaman 182-189.

Sebuah Legacy

BACK TO THE 90's. Antologi Berbagai Kisah Sarat Kenangan di Tahun 90an

Setiap buku yang diterbitkan tentunya memiliki misi untuk meninggalkan LEGACY kepada banyak pihak. Bisa untuk keluarga, kalangan tertentu, sanak famili, dan publik dalam cakupan yang lebih luas. Saya merasakan energi berkisah dan bertutur yang begitu apik dan sarat kenangan di setiap artikel ada. Rangkaian memori yang terceritakan kembali dengan begitu lepas dalam rangkaian diksi yang khas dari setiap penulis.

Saya yakin, di setiap pribadi yang sepakat membukuan kisah mereka pada tahun 90an, ada satu bahkan bermacam celah cerita yang ingin jejaknya tertinggal dan tertulis dengan apik untuk dibaca oleh orang lain. Dan itu bagi saya luar biasa dan mengandung arti legacy yang sesungguhnya.

Hujan ucapan syukur dan terimakasih ingin saya sampaikan kepada Deka Amalia, Efi R. Suwandy, Jullie Hakim, Nevi Rosnida, Karinka Ngabito, Nilam Septiani, Dhesiana Ida Suryanti, Lulu Arsyad, Ade Jacklyn, Ayu Subrata, Arinta Yanuasari, Fii, Cahya Leswaeny, Daty DH, Niar Efana, Lide Gantari, Halimah Rose, Endah Widowati, Eka Indah Rosiyanti, Nhietha Astura Rizqy, Meiti Zaini, Retno Wijayanti, Vica Arisanty, Eny Rosa, Retno Hastuti, Ema P. Kustanti, Lilla Anita, Sophia Aga, Dian Novitasari, Naning Suksma, Sofy Hidayati, Rara Nurendah, Wahyu Maryaningsih, Pipit Caliza, Siti Sulistianah, Neni Nufus, Siti Murwati, Rini Susanti, Minarni Merry Yanti, Frida Aulia, Runny dan Amalia. Bersama kalianlah buku ini hadir melengkapi kejayaan literasi serta mengikat kebersamaan yang indah dalam sebuah komunitas menulis.

BACK TO THE 90's. Antologi Berbagai Kisah Sarat Kenangan di Tahun 90an

#BackToThe90s #BukuAntologi #WriterpreneurClub #KomunitasMenulis #RumahLiterasiDekaAmalia #Cerita90an #Kenangan90an

Related Stories

BACK TO THE 90's. Antologi Berbagai Kisah Sarat Kenangan di Tahun 90an

Discover

GET GLOWING Bersama SCARLETT Glowtening Serum

Siapa sih yang gak kepengen kulit wajahnya glowing, bersinar indah, bersih tanpa...

TETANGGA KOK GITU. Kisah Dinamika Hidup Bertetangga yang...

Hidup bertetangga itu banyak cerita, dinamika...

TALE OF THE CITIES. Antologi Berbagai Kisah Kenangan...

Senang rasanya mendapatkan kesempatan untuk menceritakan kembali beragam kisah kenangan dari sebuah...

Dibalik Lahirnya Buku Solo TETANGGA KOK GITU

Setiap orang patut bermimpi. Mimpi menjadi orang terkenal, menjadi orang kaya,...

BACK TO THE 90’s. Antologi Berbagai Kisah Sarat...

Buku antologi BACK TO THE 90's ini adalah buku bancakan ke-2 saya...

Eksplorasi Perawatan Wajah di SS (Shine Skin) Clinic, Grand...

Selama pandemi berlangsung sejak semester pertama 2019, saya tak pernah sekalipun melakukan...

Popular Categories

Comments

    • Bener banget Mbak Maria. Kita yang saat itu sudah berusia 20an dan mampu menelaah kondisi dan situasi tanah air, sepertinya lebih bisa merasakan semua perubahan yang terjadi

  1. Ahhhhhh, tahun 1998 ya, saya masih SD. Tahun itu penuh tuntutan ya di kalangan mahasiswa untuk menurunkan pak Soeharto dari kursi kepresidenan RI. Tapi akhirnya tembus juga, dan beliau akhirnya lengser. Peristiwa ini terjadi akibat krisis ekonomi ya, sehingga banyak rakyat yang susah.

    Btw, Kisah hidup memang memberi kesan dan pengalaman berharga, pun tahun 90-an, era yang masih santer di pikiran kak Anie untuk bernostalgia di masa itu, dan kami pun sebagai pembaca tulisan di atas, kembali ikut merasakan deskripsi logika kak Anie dkk penulis yang bisa kami petik hikmah di dalamnya.

    Masha Allah, pengalaman yang indah kak, membaca tulisan di atas jadi lega..

    • Betul Mas Wahid. Selain kisah penuh drama di dunia politik dan ekonomi, tahun 90an membawa banyak kisah yang seru juga. Banyak diantara para penulis yang menceritakan pengalaman-pengalaman seru saat masih sekolah (SD, SMP, SMA) sampai ke jenjang perkuliahan. Jadi materi tulisannya sangat beragam dan tidak membosankan untuk dibaca.

    • Pergolakan politik dan ekonomi lebih mudah dipahami dan dirasakan oleh orang-orang seumuran saya. Alias sudah 20an tahun di masa itu.

    • Yuk Mbak Ratna. Bukunya masih bisa dipesan lewat saya.

      Aamiin YRA. Semoga nanti Mbak Ratna bisa menerbitkan buku ya. Baik buku antologi maupun buku solo. Saya turut mendoakan.

  2. Mba Annie, ya ampuunn seruu ya tahun ’90-an ituuu
    atau, keseruan ini gegara kita masih muda belia tralala yaaa? heheheh

    Yg jelas, aku seneeengg banget th 1999 mulai kuliah, dan sebelumnya menjalani masa SMA yg indaaahhh :D
    Masih terkenang sampe detik ini

    • Hahahaha begitulah Nur. 90an itu era dimana kejadoelan mulai berubah dan merasakan datangnya teknologi baru. Khusus yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya, kenangan tambahan adalah kerusuhan dan demo besar-besaran untuk menurunkan Pak Harto. Beberapa hari sempat mencekam tuh.

  3. Wah seru nih kayanya baca buku ini seolah balik ke masa kecil dan remaja saya, unik memang generasi pada masa itu, hihi gak kaya generasi jaman now yang cenderung lebih ‘cengeng’ walaupun gak semuanya sih, generasi masa itu lebih tahan banting. Jadi rindu segala jajanan dan mainan pada masa itu deh

    • Aaahh bener banget. 90an itu perpindahan dari generasi less modern (jadoel) ke generasi baru yang mulai merasakan lahirnya teknologi modern

  4. MasyaAllah pertama pengen ngucapin selamat mba annie, barokallah ya menulis bisa memberikan banyak hal termasuk rindu dan healing. Senangnya bisa sebuku dengan penggiat literasi di tanah air yang terus menerbangkan karyanya. Terus memotivasi selalu ya mba Annie, ditunggu karya berikutnya

    • Makasih untuk suntikan semangatnya Mbak Nengah. Melahirkan buku ini sebagai legacy adalah tujuan utama dari para penulisnya.

  5. Seru banget ya, Mbak Annie, bukunya. Membaca buku ini membuat kita merasa terlempar ke era 90an. Sebuah masa yang tak mudah dilupakan. 😍😍

    • Bener banget Mbak Efi. Setiap tulisan, termasuk tulisan Mbak Efi, melahirkan energi dan banyak kenangan di masa itu. Semua tulisan punya keunikan diksi yang, menurut saya, khas banget. Jadi meski ada 43 artikel dengan lebih dari 300an halaman, rasanya gak bosan membaca lembar demi lembar.

  6. Tahun 1998 saya masih berada di Kalimantan dan untungnya di kalimantan kejadian seperti di jakarta tidak ada sih atau sayanya yg tidak tahu. Ya Allah baca sinopsisnya saja saya kok seperti ikut merasakan ya mba kejadian di tahun itu

    • Iya Mbak. Kerusuhan dan sebab akibatnya lebih banyak terjadi di ibukota dan sekitarnya. Alhamdulillah tidak sampai merambah ke kota-kota lain ya.

  7. Waaaah, mbak anni punya antologi. Kuwereeeen 😍

    Apa kabar aku yang cuma “wacana” pengen jadi penulis tapi gak pernah ngubek2 folder draft lagi. Ah, insekyur aku jadinya

    • Hayuk bikin antologi sebelum melahirkan buku solo. Gabung aja di Writerpreneur Club atau Rumah Literasi Deka Amalia. Ada Grup FB nya

  8. Wuih, seru banget deh bukunya. Aku alo baca kayaknya bakalan berasa naik mesin waktu. HUhuhu… bakalan inget masa-masa seru bareng temen-temen, inget masa-masa sedih saat patah hati, dan berbagai masa-masa yang tak terlupakan. Jadi kepengen baca bukunya deh, Mbak.

    • Masa-masa 90an memang penuh kenangan ya Mbak Nia. Banyak perubahan yang terjadi di jaman itu. Aku pun kangen ngumpul sama teman-teman di masa itu.

  9. Kover bukunya menarik baangeet… suka deh… belum baca tp udah ada vibes keren rasanya hehe… apalagi pas baca cerita Yuk Annie yang jadi mbak-mbak kantoran di tahun 90an yaa, bisa belajar dari ketangguhan dan kesabarannya, thanks yaa

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here